oleh

Pemkab Trenggalek Dorong Pertumbuhan Investasi, dan Permudah Urus Perizinan

Trenggalek,Metrodua.com  – Membuka kegiatan sosialiasi kebijakan penanaman modal, kemitraan dan OSS RBA, Bupati Trenggalek Mochamad Nur Arifin mengungkapkan bahwa investasi di Kabupaten Trenggalek menunjukkan tren positif meskipun di tengah masa pandemi.

“Saya cukup senang di Kabupaten Trenggalek ini dengan beberapa hal yang telah kita lakukan dan juga bagaimana ketangguhan masyarakat Trenggalek khususnya pada masa pandemi, ini beberapa investasi naik cukup signifikan,” tutur Bupati Nur Arifin saat membuka sosialisasi yang digelar di Hall Bukit Jaas Permai, Kamis (14/10/2021).

“Di sektor pertanian hingga 203% pertumbuhannya, dari yang awalnya hanya sekitar 4,8 miliar nilai investasinya menjadi 9,9 miliar, dan yang paling fenomenal menurut saya di sektor perkoperasian dan UMKM, di tahun 2019 hanya 9,267 mliliar kemudian tahun 2020 jadi 39,022 miliar, artinya tumbuh 423%,” lanjutnya.

Untuk itu diharapkan oleh Bupati Nur Arifin, berbagai kemudahan yang didorong baik oleh Pemerintah Pusat maupun Daerah dapat tersosialisasi dengan baik dan dapat dimanfaatkan oleh masyarakat khususnya pelaku usaha.

Antara lain dengan adanya online single submission (OSS) berbasis resiko atau RBA (risk based approach) yang terintegrasi secara nasional. Selain itu juga telah disediakan Kafe Pelayanan Publik yang mengintegrasikan seluruh pelayanan perizinan di Kabupaten Trenggalek.

Bahkan, ke depan Kafe Pelayanan Publik akan didorong hingga ke tingkat kecamatan sehingga semakin mendekatkan layanan kepada masyarakat. Tentunya hal itu juga mendukung upaya jemput bola yang telah dilakukan sebelumnya oleh para camat.

Terkait beberapa izin yang tidak bisa diterbitkan akibat terkendala tata ruang wilayah, Bupati Nur Arifin mengatakan bahwa Pemkab Trenggalek tengah dalam tahap melakukan revisi rencana tata ruang wilayah dan tinggal menunggu evaluasi dari Pemerintah Provinsi.

“Kemudian juga kita melaksanakan yang namanya lelang investasi, jadi konsepnya kita kerjasamakan beberapa tanah milik Pemerintah Daerah, milik Pemerintah Desa,” ungkap Bupati Nur Arifin.

“Akan kita lelang siapa yang berani mengelola aset ini kemudian kalau dikelola dan dibangun secara cepat akan kita berikan kemudahan proses perizinannya termasuk di dalamnya nanti tax holiday-nya,” imbuhnya.

Diharapkan oleh Bupati Nur Arifin, ke depan tidak hanya sekedar lelang investasi namun juga business matching di mana nanti bisa terhubung dengan pelaku ekonomi lokal di Kabupaten Trenggalek termasuk di dalamnya adalah UMKM. Dan tentunya diharapkan dapat meningkatkan nilai bisnis di Kabupaten Trenggalek pungkasnya.(Sya/Sae)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed